}
Selamat Datang di SYAMBAYU8 : Article For Everyone. Terimakasih Telah Mengunjungi Kami
SYAMBAYU8. Powered by Blogger.

------------------------------

My Archive

Konten

Total Tayang

Top News

Konten

Google+ Followers

Wednesday, January 30, 2013

Proposal Pinjaman Kredit

Kepada Yth.

Bapak Pimpinan

PT (Persero) Bank Jambi

Di     J A M B I

Perihal            :  Permohonan Pinjaman Kredit.




Dengan hormat,

 

Bersama ini kami laporkan kepada Bapak bahwa berkat bantuan pinjaman dari PT. Bank Jambi dan kerja keras kita semua, maka Usaha Rezki  Alhamdulillah dapat kembali berjalan dengan baik dan usaha berjalan lancer. Untuk ini kami sampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan kepada Bapak sebagai pimpinan PT. Bank Jambi atas kerjasamanya.


Sehubungan dengan telah berakhirnya batas waktu pinjaman kami  sebesar               Rp. 200.000.000,- (dua ratus juta rupiah) di  Bank Jambi, maka bersama ini kami ajukan permohonan pinjaman baru sebesar Rp. 400.000.000,- (empat ratus juta rupiah) untuk Investasi pengembangan usaha dengan sistim pinjaman yang diharapkan pembayaran pokok dan bunga pinjaman dilakukan per bulan dengan masa angsuran 60 bulan (5 tahun). Laporan perkembangan usaha dan rencana pemanfaatan dana terlampir)

 

Demikianlah atas perhatian dan perkenan Bapak, kami  ucapkan terima kasih.

           



                 Jambi,  27 April   2011

                 Pimpinan Usaha Rezki,



                                                                                          H. Abdu Razak







LAPORAN PERKEMBANGAN AKHIR
USAHA REZKI DESA TANGKIT BARU








                 












LAPORAN DISAMPAIKAN OLEH:
H. ABDU RAZAK
(Sebagai Bahan Pertimbangan Pengajuan Kredit
Usaha Rezki Tangkit Baru )         





DESA TANGKIT BARU
KECAMATAN SUNGAI GELAM
KABUPATEN MUARO JAMBI TAHUN 2010                                                                                                           
I.       PENDAHULUAN


            Latar Belakang

Tingkat konsumsi ikan masyarakat Indonesia masih jauh lebih rendah dibanding dengan tingkat konsumsi ikan masyarakat di negara tetangga seperti  Philipina, Singapura dan Malaysia,  apalagi dibanding masyarakat  di negara yang jauh lebih maju seperti Jepang dan Amerika. Namun demikian, dewasa ini kecenderungan masyarakat Indonesia untuk mengkonsumsi ikan terus meningkat sesuai  dengan makin berkembang- nya pemahaman masyarakat akan pentingnya gizi yang baik. Jika  pada akhir tahun 2001 tingkat konsumsi ikan masyarakat Indonesia tercatat hanya sebesar 21,78 kg/kapita/tahun, maka pada akhir tahun 2007 angka tersebut  telah mencapai 29 kg.  Angka ini masih  jauh jika dibandingkan dengan Jepang yang telah mencapai angka 130 kg/kapita/tahun.
Untuk mendukung program  peningkatan gizi masyarakat melalui peningkatan konsumsi ikan, pembudidaya ikan di Tangkit Baru bersama dengan Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi dan didukung oleh Bank Jambi  sebenarnya  telah berperan aktif dan telah menunjukkan kinerjanya, dimana telah dikuasainya teknologi pemeliharaan  patin dan nila sehingga usaha ini berkembang dengan pesat dan telah menjadi salah satu pilihan mata pencaharian “primadona” di Provinsi Jambi.
Produksi ikan patin dan nila di Desa Tangkit Baru saat ini telah mencapai angka 5  hingga 7 ton/hari atau 150 ton/bulan.

Kendala utama yang dihadapi petani saat ini adalah:
1.      Petani memiliki modal yang sangat terbatas, petani tidak mampu untuk menunda waktu panennya pada saat harga murah  karena modal yang ada telah habis masuk kolam, sementara untuk menunda panen berarti petani harus menyediakan modal tambahan.
2.      Petani kurang mampu untuk melakukan diversifikasi produk sebagai akibat  tidak adanya penataan letak kolam sejak dari awal.  90% pembudidaya ikan dalam kolam memelihara jenis patin siam, sisanya hanya sekitar 10% yang memelihara jenis nila, gurame dan baung.
3.      Biaya produksi yang dikeluarkan petani untuk satu satuan produksi masih relative tinggi sebagai akibat masih minimnya sarana untuk memproduksi  pakan ikan.  80% pengeluaran pada usaha budidaya adalah berupa biaya pembelian pakan.

Untuk mengatasi kendala diatas Usaha Rezki menaruh harapan besar pada PT Bank Jambi untuk melanjutkan komitmennya membantu mengatasi kendala permodalan diatas.
  Beberapa hal konkrit yang telah dilakukan dan akan dilanjutkan guna mengatasi permasalahan yang ada antara lain:
1.      Perbaikan kontruksi kolam, berupa pemasangan pipa-pipa paralon sehingga memungkinkan terjadinya pertukaran air , dengan demikian jenis ikan yang dapat dipelihara dalam kolam lebih bervariasi seperti nila, mas dan gurame. Telah dikerjakan sekitar 60% pada tahun 2010.
2.      Penambahan beberapa  peralatan pendukung seperti pompa penyedot Lumpur guna menjaga kualitas kolam.
3.      Peningkatan kualitas dan kuantitas produk olahan  ikan yang telah ada seperti abon dan kerupuk ikan, dari skala rumah tangga ke skala industri.
4.      Pembenahan Asosiasi produsen ikan sebagai wadah komunikasi bagi petani guna menjaga stabilitas harga dan memudahkan dalam mendaptkan bahan baku usaha sehingga usaha dapat berjalan lebih efektif dan fisien.

Pelaksanaan “keempat solusi” ini memerlukan dukungan dana dan energi  yang cukup besar,  kiranya PT Bank Jambi dapat melanjutkan dan meningkatkan komitmen selama ini yang telah berjalan dengan baik.

            Manfaat Kegiatan

Kegiatan usaha Budidaya Ikan nila dan patin ini telah datap memberikan  manfaat  bagi berbagai pihak sebagai berikut :
a.   Bagi Usaha Rezki, memberikan keuntungan secara ekonomi.
b.      Bagi masyarakat konsumen tersedianya ikan nila dan patin  konsumsi dengan kualitas yang baik.
c.    Bagi masyarakat sekitar usaha , membuka lapangan kerja melalui kesempatan sebagai pekerja ditambak, dan membuka lapangan usaha melalui kesempatan menyediakan bibit ,pakan ikan dan produk olahan (abon dan krupuk).
d.     Bagi Pemerintah , membantu pencapaian program pembangunan dibidang perikanan khususnya dan Upaya menekan angka kemiskinan dan pengangguran serta untuk mencapai masyarakat yang lebih sejahtera dan makmur.




            Riwayat  Perusahaan

Usaha Rezki  yang bergerak dibidang usaha budidaya ikan Patin khususnya  usaha pembesaran,  mulai berjalan pada bulan Maret tahun 1999.   Pada saat itu usaha diawali dengan pencetakan 1 (satu) unit kolam  kemudian tahun berikutnya dilakukan penambahan kolam sebanyak 10 (Sepuluh) unit, dan  tahun 2002 kembali dilakukan pencetakan kolam baru  sebanyak 15 sehingga total kolam yang dimiliki dan masih produktif adalah 26  unit. Pada tahun 2004  Usaha Rezki membuat pabrik pakan dengan kapasitas produksi 30 s/d 45 ton/bulan.
Tahun 2008 dan 2009 adalah tahun-tahun sulit bagi usaha Rezki, harga ikan jatuh derastis dari Rp. 12.000/kg menjadi Rp. 7500 hingga 8.000/kg dan ini berlangsung cukup lama sehingga kerugian besar tidak dapat dihindarkan. Hal ini disebabkan karena terjadinya kelebihan produksi dipasar sebagai dampak kampanye produksi patin besar-besaran oleh dinas perikanan (DKP) yang disertai pemberian dana program yang bersifat hibah ke masyarakat namun kurang diikuti dengan pembinaan dan pengaturan pola tanam yang baik dan terkontrol.
Sebagai langkah antisipasi dari Usaha rezki, maka kami mengembangkan inovasi baru berupa rehabilitasi kolam-kolam yang selama ini tidak memeiliki aliran air, menjadi kolam air mengalir selama 24 jam sehingga memungkinkan diusahakan jenis ikan lain berupa ikan nila.  Kegiatan ini menyerap modal kerja Usaha rezki yang cukup besar sehingga berdampak pada keterlambatan pelunasan kewajiban usaha rezki di Bank Jambi.  Alhamdullillah akhir tahun 2010 dan awal tahun 2011, hasilnya sudah mulai kelihatan, selama 3 kali masa tanam usaha rezki telah mampu menutupi kerugian tahun sebelumnya dan kewajiban di bank Jambi pun telah kami selesaikan.
Lokasi usaha “Usaha Rezki” terletak di Jl. Syech Muh. Said I RT 03 dan RT 08 RW 02 Desa Tangkit Baru, Kecamatan Sungai Gelam, Kab. Muaro Jambi.


1.3.  Legalitas Usaha

Saat ini Usaha Rezki telah terdaftar Di  kantor Desa Tangkit Baru dan Dinas Perindusterian dan Perdagangan Kabupaten Muaro Jambi dan telah memiliki izin sebagai berikut: Surat Izin Tempat Usaha (SITU),  Surat Izin Usaha Perdagangan (SIUP) dan Tanda Daftar Perusahaan (TDP). Fotocopy terlampir.


II.    Aspek Pasar dan Pemasaran


Daerah Pemasaran
Daerah pemasaran yang dipilih  untuk ikan  patin dan nila yang diproduksi Usaha Rezki ialah:
1.       Kota Jambi
2.       Muaro Bungo
3.       Kab. Tebo
4.       Merangin


Sistim penjualan pedagang yang menjemput ke kolam untuk dipasarkan didaerah masing-amsing.

Daya serap pasar ikan nila saat ini masih lebih tinggi dibandingkan dengan jumlah ikan yang tersedia, hal ini dapat dilihat pada tingginya tingkat permintaan akan ikan nila dan baru sebagian yang dapat dipenuhi.







III. Aspek Teknis dan Teknologi



3.1. Aspek Teknis Produksi

Dalam aspek teknis produksi ini akan dibahas masalah aspek teknis produksi yang menyangkut lokasi proyek, kapasitas produksi yang direncanakan, rencana pengadaan bahan baku, jenis teknologi  yang dipilih, fasilitas tetap yang diperlukan, tenaga kerja dan proses  produksi sebagai berikut.

3.1.1. Lokasi  Usaha

Lokasi  usaha budidaya ikan patin  Usaha Rezki terletak RT. 03 dan 08  RW. 02 Dusun Sepakat Makmur , Desa Tangkit Baru  kecamatan Sungai Gelam Kabupaten Muaro Jambi Propinsi Jambi. Desa Tangkit Baru  umumnya dikenal sebagai salah satu sentra  budidaya ikan patin  di kabupaten Muaro Jambi. Luas  tambak yang dikuasai  Usaha Rezki untuk usaha budidaya ikan nila ini adalah seluas 4 Ha.

Rencana Produksi Ikan nila Konsumsi Usaha Rezki  2011


Bulan
Ke

  0-5


   6

   7

   8

   9

10-12
Rencana Produksi (Ton)

 10

 15

 20

20

25

 30



3.1.3.  Pakan

Pemberian pakan ikan nila pada Usaha Rezki mengacu pada ketentuan  FCR 1: 1,2 sampai 1,5  jadi untuk menghasilkan  1 kg ikan  nila diperlukan pakan sebanyak 1,5 Kg pakan. Jadi bila kita melihat proyeksi rencana produksi pada table diatas maka dapat kita proyeksikan jumlah kebutuhan pakan untuk menghasilkan ikan nila sebanyak  30 ton  maka dibutuhkan pakan ikan  sebanyak   45 ton/ bulan.

3.1.5. Aspek teknis usaha Budidaya

Langkah-langkah yang dilakukan dalam pemeliharaan ikan nila adalah sebagai berikut:
  1. Persiapan Kolam.   Kegiatan dalam persiapan kolam meliputi: pembersihan ikan yang bersifat predator/hama seperti ikan gabus dan belut.
  2. Penaburan benih kedalam jaring kerambah yang dipasang dalam kolam.  Hal ini bertujuan untuk memudahkan ikan belajar makan dan mencegah kemungkinan bibit ikan dimakan oleh hama yang masih tersisa (ikan gabus).  Pemeliharaan ikan dalam jaring berlangsung sekitar 10 hari.
  3. Pemberian pakan awal berupa “pakan udang “  dengan kandungan protein diatas 45%, dengan frekwensi pemberian 4 kali sehari.
  4. Pemberian pakan ikan fase 2 dengan ukuran pakan 2mm dan persentase pemberian adalah 2 – 3% dari bobot biomassa.  Frekwensi pemberian 3 kali sehari dan dilakukan hingga ikan sampai umur 1 bulan
  5. Pemberian pakan ikan fase lanjutan dengan ukuran pakan 3mm dan persentase pemberian adalah 2 – 3% dari bobot biomassa.  Frekwensi pemberian 2 - 3 kali sehari dan dilakukan hingga ikan sampai panen (umur 4 bulan).
  6. Pemberian obat-obatan hanya dilakukan jika ada kasus penyakit, sedangkan pencegahan dilakukan dengan pemberian vitamin C.
  7. Panen dilakukan setelah setiap ikan diperkirakan telah mengkonsumsi pakan sebanyak 250 gram sampai dengan 400 gram.
  8.  Bobot rata-rata ikan yang dipanen sekitar 200 gram sampai dengan 300 gram/ekor.




IV. Aspek Manajemen dan Organisasi


4. 1. Struktur Perusahaan




Text Box: PIMPINAN 
Usaha Reski

Text Box: Bag. Prod. Pakan

Text Box: Bag. Budidaya

Text Box: Bag. Pemasaran

Text Box: BAGIAN  PEMBUKUAN

Text Box: BAGIAN KEUANGAN

           














4. 2.  Kualifikasi Pemilik dan Karyawan.

Pemilik dan karyawan yang ada di Usaha Rezki adalah sebagai berikut:
1.      Pimpinan Perusahaan sekaligus pemilik perusahaan
Nama                                           :  H. Abdu Razak
Pendidikan terakhir                  :  SLTA.
            2.   Bagian Keuangan                       :  Hj. Besse Tanjong
                  Pendidikan terakhir                  :  SLTA
            3.   Tenaga kerja  Budidaya            :  5 Orang
                       

4. 3.  Sistim Penggajian dalam Perusahaan

           
Sistim penggajian tenaga kerja dalam perusahaan dilakukan dengan Sistim Bagi Hasil, dimana tenaga kerja lapangan (Pemberi pakan) memperoleh 25% dari Sisa Hasil Usaha (SHU) setiap kolam.
        SHU dihitung dari selisih antara hasil penjualan ikan dengan :
1.      Biaya persiapan kolam dan bibit
2.      Biaya pembelian pakan
3.      Biaya panen.
Sistim penggajian seperti ini berlaku di seluruh desa Tangkit Baru.  Lamanya karyawan  bekerja dikolam (pemberi pakan) setiap hari sekitar 25 s.d  45 menit/kolam.   Satu orang karyawan dapat/ mampu memberi makan ikan sekitar   4 s.d 7 unit kolam.
Untuk  pimpinan perusahaan diberikan gaji sebesar  2.500.000,- / bulan dan untuk tenaga kerja bag. Keuangan  diberikan gaji sebesar 1.000.000,-/ bulan.




VI.   ASPEK LINGKUNGAN DAN SOSIAL BUDAYA

Usaha budidaya ikan air tawar khususnya nia dan patin siam di Desa Tangkit Baru, tergolong membawa perubahan yang luar biasa apabila ditinjau dari aspek lingkungan.  Hal ini disebabkan lahan yang dimanfaatkan untuk menjadi kolam ikan adalah lahan yang selama kurang lebih 28 tahun  hanya berupa lahan tidur yang tidak termanfaatkan, dan lahan tersebut hampir setiap tahun pemiliknya harus mengeluarkan dana untuk pembersihan agar tidak menjadi sarang hama tanaman berupa babi.  Sedangkan  untuk memanfaatkan lahan tersebut misalnya untuk ditanamii sesuatu hampir tidak mungkin, karena lahan tersebut tergenang air sepanjang tahun dengan ketinggian sekitar 25 s.d 50 cm.
Dengan ditemukannya tehnik budidaya ikan nila pada tanah gambut, maka hal ini memberikan harapan baru bagi masyarakat untuk dapat memanfaatkan lahan tidur mereka.  Pada awal tahun 1999 beberapa orang masyarakat telah mulai mencetak kolam dan setelah diisi hasilnya “sangat memuaskan” maka mulaikah masyarakat lainnya untuk melakukan hal yang sama.  Demikianlah hingga pada awal tahun 2004, pemerintah Propinsi Jambi bersama Pemerintah Kabupaten Muaro Jambi telah menetapkan Desa Tangkit Sebagai Daerah Agro Politan dengan komuditas utama  Ikan  Patin. Tahun 2010 Desa Tangkit baru kembali mendapat perhatian pemerintah pusat dengan ditetapkannya sebagai daerah Mina Politan.
Seiring dengan perkembangan usaha perikanan ini, maka  penyerapan tenaga kerja pada bidang usaha ini juga meningkat derastis, tercatat di Kantor Desa bahwa saat ini (tahun 2010) tidak kurang  dari 350 KK yang hidup dan bermatapencaharian di sector perikanan, khususnya budidaya ikan dalam kolam.
Ditinjau dari sisi kemungkinan adanya pengrusakan dan pencemaran lingkungan, maka usaha budidaya ini tergolong usaha yang ramah lingkungan.  Limbah yang dihasilkan dari kolam berupa endapan Lumpur dan kotoran ikan, ternyata apabila diambil/dibuang ke daerah/areal pertanian, maka lahan tersebut akan menjadi sangat subur dan sangat baik di jadikan pupuk alami/organik.  Hingga saat ini banyak masyarakat yang mengambil manfaat dari “produk” ini.

Dari sisi tata ruang desa, pembangunan kolam milik Usaha Rezki telah mengikuti aturan yang berlaku sesuai dengan Peraturan desa yang ada.
                 



VII.    RENCANA PENGEMBANGAN USAHA

Dalam rangka mencapai tujuan  usaha, maka Usaha Rezki memiliki rencana pengembangan usaha sebagai berikut:  Untuk mengurangi terjadinya kelebihan produksi patin pada waktu-waktu  tertentu, Usaha Rezki akan mengembangkan usaha perikanan dengan beberapa jenis produk yaitu antara lain ikan nila merah , ikan patin dan ikan gurame. Untuk merealisasikan hal ini, Usaha Rezki telah membuat air dalam kolam mengalir sehingga Oksigen terlarut dalam air meningkat mencapai angka diatas 3,0 ppm, dengan demikian kolam dapat dimanfaatkan untuk memelihara beberapa jenis ikan seperti ikan nila, mas, patin dan gurame.. 
Saat ini Usaha Rezki telah selesai merenovasi kolam sebanyak 18 unit kolam (Tahap 1) dengan sistim ini dan hasilnya sangat baik, hasil yang diperoleh pun Alhamdulillah sangat menggembirakan. (Data hasil panen terlampir).

Rencana Penggunaan dana Pinjaman adalah sebagai berikut:

No.
Uraian
Volume
Harga/biaya (Rp)
Jumlah (Rp)
1
Biaya Renovasi / pipanisasi  kolam
30 Unit
    7.000.000,-
210.000.000,-
2
Biaya Renovasi pintu pengatur air
1 paket
  70.000.000,-
  70.000.000,-
3
Biaya Pembuatan kerambah jaring apung
50 unit
2.000.000,-
100.000.000,-
4
Biaya pembelian aerator dan pompa air
2 paket
10.000.000,-
  20.000.000,-

Total


400.000.000,-

Catatan:
  1. Renovasi/pipanisasi kolam.
Meliputi kegiatan:
a.                  Pemasangan pipa berdiameter 10 inc dengan jumlah rata-rata kebutuhan pipa per kolam adalah 5 batang.  Pemasangan pipa dilakukan dengan mempergunakan alat excavator.
b.                  Pemasangan beton pada setiap bagian ujung kolam yang berfungsi sebagai penahan tanggul/pematang kolam sehingga mencegah terjadinya kerusakan pematang sehingga kebocoran kolam dapat dihindari.
  1. Renovasi pintu pengatur air meliputi pembuatan pintu-pintu pengatur air yang bisa buka tutup sebanyk 4 unit sehingga ketinggian air bisa dibuat sedemikian rupa sesuai dengan kebutuhan.
  2. Pembuatan kerambah jaring apung yang akan ditempatkan dalam kolam besar yang berukuran 300 meter x 15 meter yang akan difungsikan sebagai tempat pendederan benih nila sebelum masuk ukuran untuk kolam.   
  3. Aerator dan pompa air, merupakan peralatan standar dalam usaha perikanan yang digunakan terutama pada saat panen.






Total pinjaman yang diharapkan adalah Rp. 400.000.000,- (empat ratus juta rupiah).


Sistim Pinjaman Yang diharapkan

Usaha Rezki berharap PT Bank Jambi  berkenan memberikan pinjaman dengan sistim sebagai berikut:

Pinjaman modal investasi
a.    Lama waktu pinjaman                         :  60 bulan
b.    Pembayaran pokok dan bunga          :  setiap bulan selama 60 bulan
c.    Masa tenggang                                      :  -
d.    Jaminan                                                  :  SHM.
Pinjaman Modal Kerja                              
a.   Lama waktu                                            : 2 - 3 tahun
b.  Sistim                                                        :  PRK.





VIII.       PENUTUP


Demikianlah uraian singkat laporan perkembangan Usaha Rezki selama kurun waktu 1,5 tahun terakhir, atas  dasar analisa terhadap beberapa aspek dalam rencana pengembangan Usaha Rezki, maka  dapat disimpulkan:
1.      Prospek pemasaran ikan saat ini baik sepanjang produk tidak hanya satu jenis (patin),  kerena kemampuan pasar menampung produk masih terbuka.
2.      Teknologi pembesaran ikan telah  dikuasai dengan cukup baik .
3.      Dari sisi menejemen usaha, usaha reski sudah cukup baik dimana sudah ada pembagian kerja serta tenaga yang berpengalaman
4.      Pengembangan usaha ini akan meningkatkan kemampuan Usaha Rezki dalam menyerap tenaga kerja.
5.      Usaha Rezki telah cukup lama memanfaatkan pinjaman dari PT Bank Jambi  dan tetap berkomitmen untuk terus bekerja sama.

Demikianlah. Semoga Allah SWT melapangkan jalan menuju kesuksesan guna dapat membantu sesama. Amin.

0 komentar

Iklan

My Profil

My Photo
Bungo, Jambi, Indonesia